Wednesday, September 30, 2015

Hantu yg diperTuhan

Jangan pernah mengajak anak nonton film horor. Apalagi film horor hantu2an buatan Indonesia. Sangat tdk rasional. Isinya tahayul. Sering dibumbui adegan cabul, semata biar laku. Tdk ada manfaatnya. Kalaupun ada lebih banyak madhorotnya. Mendidik anak jadi penakut pd hal-hal yg sejatinya tdk ada. Bisa terjerumus pd akidah sesat. Seperti keyakinan salah tentang hidup setelah mati. Percaya hantu bisa dikalahkan dgn jimat atau doa doa mantra. Sama sekali Rasulullah tdk mengajarkan yg demikian.

Percaya hantu yg harus ditakuti dan harus diberi sesajen, ritual tertentu atau melakukan pantangan2 tertentu agar tdk marah. Ini bentuk lain dari syirik dgn menuhankan hantu. Ini sama dengan bentuk ke 'taqwaan' pd hantu.

Logika membantah adanya hantu sangat mudah. Hantu sejatinya hanyalah kepercayaan / hayalan yg dibuat-buat (keimanan yg salah). Sangat tergantung dgn budaya masyarakatnya. Indonesia kental dgn budaya dimanisme yg percaya tahayul dewa/hantu penguasa tempat tertentu yg kramat, sepi, gelap. Ini warisan kebodohan.

Hantu pocong hanya ada di Indonesia. Karna org Islam indonesia mati dikafani. Tak ada di china (adanya hantu vampir berseragam yg loncat2). Tdk ada di India / hindu bali karna mayat dibakar. Tak ada di eropa kristen (adanya drakula yg berjas).

Di indutri film, hantu adalah komoditas. Saat hantu jadul tdk lagi menakutkan seperti Nyi roro kidul, nenek lampir, babi ngepet, tuyul, sundel bolong dkk maka dimunculkan hantu2 baru yg lebih mengerikan.
Hantu suster ngesot trus disusul hantu suster kramas. Hantu bangsal rumah sakit. Hallah, khas produk kreatifitas film horor.

Begitu ada kecelakaan di sebuah jembatan langsung muncul hantunya. Hantu si manis jembatan ancol. Lagi trend goyang gayung muncul film hantu nenek gayung (penerus nenek lampir dan sekuel nenek grandong). Terakhir ini lagi trend selfie maka muncul hantu selfie. Dan jangan kaget kalau suatu saat nanti muncul hantu WA atau hantu sosmed. He.. he.. he...

Lewat film bioskop infiltrasi budaya barat deras masuk ke Indonesia, termasuk hantu2nya.

Nama2 hantu barat pun jadi beken. Drakula, werewolf si ganteng2 srigala, anabel, frankestein, chucky, flying dutchman, poltergiest dll. Semata demi keuntungan produser film.

Hati2 dgn semua tokoh hantu hayalan yg bikin takut anak2. Bisa sangat kuat tertancap di memori anak. Susah disembuhkan. Membuat anak takut ke wc sendiri. Jadi tdk mandiri dan paranoid. Terjangkit fenomena 'amigdala hijacked' utk hal2 sepele. Tdk bisa berfikir rasional, lebih mengandalkan emosi atau ketakutan sesaat karena merasa terancam keselamatannya.

Sebenarnya manusia dibekali insting utk takut saat jiwa terancam. Andrenalin terpacu diotak jadi siap tempur atau kabur. Insting takut inilah yg diekploitasi film horor agar laku ditonton. Dan semakin lama hantu2 pun diciptakan semakin canggih dan mengerikan.

Padahal jika ketakutan ini timbul utk alasan yg salah, sepele apalagi mengada-ada maka alih2 selamat yg terjadi malah kerugian, kesesatan bahkan kecelakaan. Kerugian yg bakal ditanggung dunia akherat.

Pedoman yg benar tentunya Alquran dan sunah. Hal2 gaib yg pada di keduanya wajib dipercayai. Dan karna gaib maka tdk bisa di indra. Seperti malaikat, jin, syurga dan neraka. Selain itu ya kembali ke prinsip tauhid 'laa ilaaha illa Allah'. Tak ada yg patut disembah, ditaati, ditakuti kecuali Allah.
Allah maha melihat dan menugaskan di pundak kanan kiri kita dua malaikat yg tak pernah lalai. Rokib yg akan meneguhkan hati kita saat berbuat benar dan Atit yg mengingatkan kita saat terjerumus pd kesalahan dan kemaksiatan.

Smoga Allah memberi petunjuk saat fikiran gelap dan selalu melimpahkan kasih sayangNya.